Sunday, 12 September 2021

Kapal Terakhir Di Dunia Episod 1


Baru selesai baca Kapal Terakhir di Dunia Episode 1. Dah selesai lama dah yang sebetulnya tapi baru nak bagi review hehehe. First of all, entri kali ini panjang ya. Boleh skip kalau tak sanggup nak baca.

Sinopsis
Bokor, sebuah kapal besi gergasi yang asalnya dicipta untuk menghadapi bencana hujan tahi bintang menjadi satu-satunya tempat manusia berlindung. Meski terasing daripada ancaman dunia luar, penghuninya telah dijangkiti pelbagai jenis penyakit dan diasingkan mengikut sektor masing-masing termasuklah Aria dan adiknya. 
Namun, kondisi adiknya lebih parah dan memerlukan rawatan segera. Beban Aria semakin terasa apabila bapanya sendiri tidak pernah mempedulikan mereka berdua. 
Aria, yang hidupnya hanya demi Bokor dan keluarga, kian teruji apabila bapanya pula didapati telah melanggar peraturan. Dia dilema antara kepentingan keluarga atau keamanan seluruh manusia. 
Ketika konflik kian memuncak, Aria tersedar sesuatu tentang kehidupan dalam Bokor - iaitu sentiasa ada harga besar yang harus dibayar demi kesetiaannya.  
"Kau perlu pilih siapa yang kau perlu perangi, Aria."

Ilustrasi Bokor / Credit: Bukuzzatee

Credit: Teme Abdullah

Basically, buku Kapal Terakhir di Dunia (KTDD) Episod 1 mengisahkan kehidupan ribuan manusia di dalam sebuah Bokor (rujuk gambar diatas). Bokor ni memang besar, penulis gambarkan saiz sebuah Bokor ni ibarat sebuah pulau. Saiz Bokor kecil sedikit daripada Eiffel Tower dan tingginya pula hampir sama dengan ketinggian Menara Berkembar Petronas (KLCC).



Di dalam Bokor, manusia dibahagikan kepada tiga jenis sektor iaitu Sektor Biru, Sektor Kuning dan Sektor Hijau. Mereka semua dibahagikan mengikut jenis penyakit yang mereka hidapi. Mana-mana sektor dilarang sama sekali untuk membanding-bandingkan penyakit antara sektor. 

Di Sektor Biru, hanya manusia yang berpenyakit kulit sahaja yang tinggal di situ. Sektor Biru melakukan pekerjaan mengumpul sumber protein utama buat bekalan tenaga manusia di dalam Bokor. Pekerjaan yang mereka lakukan memerlukan mereka untuk keluar ke laut (keluar dari Bokor) dan berhadapan dengan serangan mugor dan jangkitan virus dari dunia luar. Senang kata, Sektor Biru ni pemburu laut.

Manusia yang tinggal di bahagian Sektor Kuning pula bertanggungjawab untuk membaiki kesemua mesin-mesin yang mengalami kerosakan. Mencipta mesin baru pun iye juga. Jadilah pencipta dan penyelenggara mesin.

Saturday, 11 September 2021

Poster Keselamatan Pengubatan Part II

Kalau sesiapa yang masih ingat dalam entri lepas, aku ada minta pendapat korang semua pasal poster yang bertemakan Keselamatan Pengubatan kan, jadi hari ini posternya sudah siap! Bukan poster rasmi lagi sebab kakak ketiga aku tak tengok teliti lagi.

Punyalah gigih tanya korang apa yang perlu aku letak dalam poster, sekali kakak aku cakap buat simple simple je. Semalam dia buat seorang diri. Hari ini aku pula buat seorang diri. Lepas dah tengok poster yang dihasilkan kakak aku macam mana, aku buat poster versi aku sendiri.


Ini yang kakak ketiga aku buat. Seringkas yang mungkin sebab dia dah malas. Janji hantar je dia cakap.


Ini yang aku buat. First komen dari kakak aku, dia cakap macam poster budak-budak. Meriah betul posternya HAHAHA. Kakak aku cakap macam poster budak-budak tapi suruh reserved poster aku buat ni 😆 Takut aku terbagi kepada housemate padahal aku tengok housemates aku tak ada yang buat pun. Macam kakak aku je yang bersungguh sungguh buat hehehe. Mungkin nak dapat markah kot? Aku pun tak pasti.

Aku pun tak ada idea sangat nak buat poster yang tema Keselamatan Pengubatan ni. Kalau tema merdeka banyak bendalah juga boleh letak kan tapi ni poster pasal ubat. Memang tak tahu manalah jawabnya huhuhu.

Pendapat korang macam mana? Any idea untuk ditambah atau dibuang? Colorful sangat ke? Bagi pembaca yang berumur 35 dan ke atas, bila tengok poster kedua ni rasa okey ke tak okey? Boleh serap tak maklumat yang ada dalam poster tu ke dalam diri korang? Atau rasa terganggu dengan penggunaan warna yang terlalu banyak? Jangan segan silu untuk komen ya ;) 

Sementara masih ada masa, bolehlah aku edit lagi mana-mana yang patut. Submission 15 September 2021 ni. Terima kasih ya yang sudi komen! 😉

August Performance on Google Search

Rasa macam dah terlewat sangat untuk update entri pasal performance blog untuk bulan Ogos, tapi gasaklah. Aku tetap nak update 😆 Sejak balik rumah sewa ni kena beralah dengan kakak ketiga aku. Dia banyak guna laptop aku sebab ada kerja yang perlu dia selesaikan, jadi susah juga lah untuk aku blogging. Waktu siang (waktu dia bekerja) aku malas nak blogging, malam lepas solat Maghrib baru syok nak blogging. 

Okey kembali kepada tajuk asal, masa mula-mula dapat email ni, memang excited sungguh perasaan masa tu. First time dapat. Aku memang dah lama tunggu dan akhirnya penantian aku berakhir. Begituuuu. Drama sungguh hahaha. 

Sebelum-sebelum ni hanya mampu tengok bloggers lain update entri pasal performance blog mereka. Dan kini tidak lagi. Aku dapat juga update entri pasal performance blog aku padahal tak ada apa sangat untuk diceritakan kikiki. 


Performance blog aku pada bulan Ogos on google search. Rasa macam wow sekejap bila tengok impressions tu sebab macam tinggi jugalah (bagi aku) hehehe. Clicks pun not bad lah, almost 2k juga. Tapi masih tak setanding bloggers lain lagi lah. Masih jauh lagi perjalanan blog aku.

Jujurnya, aku kurang faham antara Top Growing Pages dengan Top Performing Pages. Ada sesiapa yang faham mind to share apa beza antara dua tu?

Top growing pages di blog aku ialah entri tak boleh masuk kecuali dah cucuk dua dos vaksin. Ramai mencari mungkin nak tahu SOP terbaru bila nak masuk mall. Mungkin? Yang entri pasal Covid-19 Self Test Kits pun ramai juga ya yang click. Harga test kits dah murah sekarang ni kan, kalau tak silap aku RM 19.90. Ada sesiapa yang dah pernah buat ke? 

English movie Aftermath pun ramai juga yang click, aku harap yang baca entri tersebut tak marahlah ya sebab aku letak spoiler tapi aku ikut saranan Kak Sal untuk letak warning 'Spoiler Alert'. Sebelum ni aku tak letak, tapi lepas Kak Sal tegur, aku terus letak hihihi. Thanks Kak Sal sebab tegur! ;)